COM

Yang Muda Berkarya

Wednesday

Remel RPR Manual Intruction - darahpemuda.com

 


UJI KARTU RPR

 

PENGGUNAAN YANG DIMAKSUDKAN

 

Remel RPR Card Test adalah tes flokulasi nontreponemal yang ditujukan untuk deteksi reagin (antibodi antilipoidal) dalam serum manusia untuk diagnosis serologis dugaan sifilis bila digunakan bersamaan dengan tes treponemal.

 

RINGKASAN DAN PRINSIP

 

Tes Kartu RPR adalah tes nontreponemal untuk deteksi serologis sifilis, dianjurkan untuk digunakan saat diambil darah vena. RPR Antigen terdiri dari antigen yang berasal dari sumber yang tidak berhubungan langsungdengan mikroorganisme treponema. 1-3 Dalam metode ini, partikel karbon antigen kardiolipin mendeteksi reagin, zat yang ada dalam serum sifilis orang dan kadang-kadang dalam serum orang dengan akut atau kronis lainnya kondisi.4 Reagin adalah zat mirip antibodi yang dihasilkan dari reaksi mikroorganisme treponema dengan jaringan tubuh.

 

Deteksi reagin dalam serum bila digunakan dalam hubungannya dengan serologis treponema tes bantu dalam diagnosis sifilis.5,6 Penurunan empat kali lipat titer berikut pengobatan sifilis menunjukkan bahwa pengobatan telah berhasil; empat kali lipat peningkatan menunjukkan kegagalan pengobatan atau infeksi ulang Dalam serum yang mengandung reagin, flokulasi terjadi dengan aglutinasi partikel karbon dalam Antigen RPR.

 

Gumpalan hitam tampak berlawanan dengan putih latar belakang yang dapat dibaca secara makroskopis. Sebaliknya, tidak reaktif spesimen tampak memiliki warna abu-abu terang yang seragam.

 

TINDAKAN PENCEGAHAN

 

Produk ini untuk penggunaan diagnostik In Vitro dan harus digunakan dengan benar individu yang terlatih. Tindakan pencegahan harus diambil terhadap bahaya bahaya mikrobiologis dengan mensterilkan spesimen, wadah, dan bahan uji setelah digunakan. Baca dengan cermat seluruh prosedur sebelumnya melakukan tes apa pun.

 

1. Potensi Bahan Berbahaya: Semua serum manusia seharusnya dianggap berpotensi menularkan dan ditangani dengan tepat. Mengacu pada edisi terbaru dari Keamanan Hayati dalam Mikrobiologi dan Biomedis Laboratorium untuk informasi penanganan spesimen manusia 8

 

2. Antigen RPR mengandung thimerosal sebagai pengawet, yang mungkin beracun jika tertelan.

 

3. Lihat Lembar Data Keamanan Bahan untuk informasi rinci tentang reagen bahan kimia.

 

PENYIMPANAN

 

Simpan produk dalam wadah aslinya pada suhu 2-8 ° C sampai digunakan. Begitu kitnya dibuka, simpan Antigen RPR pada 2-8 ° C dan semua komponen kit lainnya di tempat kering pada suhu kamar. Setelah Antigen RPR ditempatkan di file botol dispensing plastik itu stabil selama 3 bulan atau sampai kadaluwarsa tanggal pada kit, asalkan disimpan pada 2-8 ° C. Jangan membekukan atau memaparkannya suhu ekstrim.

PENENTUAN PRODUK

 

Produk ini tidak boleh digunakan jika (1) reagen memiliki penampilan berubah, (2) ada bukti kontaminasi, (3) tanggal kedaluwarsa telah berlalu, atau (4) ada tanda-tanda kerusakan lainnya.

 

PENGUMPULAN SPESIMEN DAN PENANGANAN

 


Gunakan serum yang dibuat dari darah lengkap yang dikumpulkan tanpa antikoagulan. Biarkan darah menggumpal sepenuhnya sebelum disentrifugasi. Serum harus bening dan dipisahkan dari sel segera setelah pengumpulan mungkin. Hemolisis spesimen tidak dapat diterima untuk pengujian jika bahan cetakan tidak dapat membacany



 


 


BAHAN DIBUTUHKAN NAMUN TIDAK TERSEDIA

 

(1) Rotator mekanis dengan kecepatan tetap atau disesuaikan hingga 100 rpm, membatasi lingkaran 3⁄4 inci

(2) penutup humidifier dengan blotter yang dibasahi atau Spons

(3) pipet 1 ml

(4) Lampu pijar intensitas tinggi

(5) RPR Kontrol Cairan (REF R16307) atau alternatif yang sesuai

(6) Dikalibrasi pipet, 100 μl, 50 μl

(7) Tabung reaksi (12 X 75)

(8) Saline normal (0.85%),

(9) Serum manusia, tidak reaktif untuk sifilis (untuk prosedur kuantitatif).

 

PROSEDUR

 

Persiapan Reagen:

 

Biarkan Antigen RPR menyeimbangkan suhu kamar. Kocok perlahan botol selama 10-15 detik untuk menahan antigen. Pasang jarum (disediakan) ke pas meruncing pada botol plastik kosong. Tarik seluruh isi satu botol Antigen RPR (3 ml) dengan cara meruntuhkan botol pengeluaran plastik dan menggunakannya sebagai alat hisap. Beri label mengeluarkan botol dengan nomor lot Antigen RPR, tanggal kadaluwarsa, dan tanggal  yang dimasukkan ke dalam botol.

 

Jarum dan botol pengeluaran harus dibuang saat seluruh kit habis. Periksa pengiriman jarum dengan meletakkannya secara kuat di atas pipet 1 ml. Mengisi pipet dengan suspensi Antigen RPR. Tahan dalam posisi vertikal dan keluarkan 0,5 ml suspensi sambil menghitung tetesan. SEBUAH tingkat pengiriman jarum 30 tetes +/- 1 tetes dapat diterima. Jika jarum tidak memenuhi spesifikasi ini tidak boleh digunakan.

 

Setelah menyelesaikan tes harian, cabut jarum dari dispenser botol dan bilas dengan air demineral. Ini akan membantu menjaga kejelasan bagian dari suspensi.Jangan menyeka jarum karena dapat mempengaruhi akurasi penurunan antigen saat disalurkan.

 

• Izinkan Antigen RPR, Kontrol Cairan RPR, dan spesimen uji untuk setarakan ke suhu kamar sebelum digunakan.

• Suhu ruangan dan semua bahan uji, termasuk spesimen, harus dipertahankan pada kisaran 23-29 ° C. Suhu di bawah ini kisaran akan menyebabkan reaksi negatif palsu dan titer lebih rendah, sementara suhu di atas kisaran memiliki efek sebaliknya

• Verifikasi kecepatan rotator mekanis (100 +/- 2 rpm) untuk memastikan hasil yang dapat direproduksi.

• Tangani kartu uji dengan memegang tepi kartu; jangan sentuh permukaan sumur uji.

• Pengendalian RPR dengan pola reaktivitas yang telah ditetapkan harus disertakan di setiap uji coba. Kontrol Cairan RPR tersedia secara terpisah nomor referensi (R16307).

 

 

Tes Kualitatif:

 

1. Beri label sumur uji pada kartu dengan identifikasi spesimen


2. Gunakan pipet / pengaduk terpisah untuk setiap benda uji atau kontrol. Pra remas pipet / pengaduk dan susun spesimen atau kontrol. Membuang 1 tetes jatuh bebas (50 μl) ke dalam sumur yang sesuai.


3. Menggunakan sebaliknya, ujung pipet / pengaduk yang diratakan dengan lembut, sebarkan spesimen atau kontrol atas seluruh lingkaran menggunakan gerakan melingkar.


4. Kocok perlahan suspensi Antigen RPR dalam botol pengeluaran. Holding botol dalam posisi vertikal, keluarkan beberapa tetes ke dalam tutupnya untuk memverifikasi jalur jarum sudah jelas. Keluarkan 1 tetes jatuh bebas ke dalam setiap spesimen atau kontrol yang berisi sumur. Jangan diaduk; pencampuran suspensi antigen dan sampel dilakukan selama rotasi.


5. Segera letakkan kartu uji pada rotator mekanis, tutup dengan tutup pelembab, dan putar selama 8 menit pada 100 rpm. catatan: Reaksi positif palsu dapat terjadi karena penguapan jika sampel demikian tidak tertutup dengan benar selama rotasi.


6. Setelah rotasi 8 menit, putar sebentar dan miringkan kartu ke belakang dan maju dengan tangan 3-4 x untuk membantu membedakan nonreaktif dari hasil yang minimal reaktif. Segera baca kartunya secara makroskopis dalam keadaan basah di bawah lampu pijar intensitas tinggi lampu. Hindari silau saat membaca reaksi.

 



 

Uji Kuantitatif (Catatan: Lakukan hanya 2 titrasi per kartu):

 

1. Menggunakan pipet yang telah dikalibrasi, keluarkan 50 μl 0,85% saline ke dalam sumur 2, 3, 4, dan 5. Jangan oleskan garam.


2. Tambahkan 50 μl spesimen pasien ke dalam sumur 1 dan 2.


3. Campur isi sumur 2 dengan cara menyedot dan mengeluarkan campuran beberapa kali, menggunakan ujung pipet yang sama. Hindari pembentukan gelembung. Pindahkan 50 μl dari sumur 2 ke sumur 3.


4. Campur isi sumur 3 dengan cara menyedot dan mengeluarkan campuran beberapa kali dan pindahkan 50 μl dari sumur 3 ke sumur 4. Ulangi masuk suksesi melalui sumur 5. Buang 50 μl dari sumur 5.


5. Menggunakan pipet / pengaduk terpisah untuk setiap adonan tercampur rata, menyebarkan campuran ke seluruh sumur.


6. Kocok perlahan suspensi Antigen RPR di botol pengeluaran. Pegang botol dalam posisi vertikal, berikan beberapa tetes ke dalamnya tutup untuk memverifikasi jalur jarum jelas. Buang 1 terjun bebas masukkan ke dalam setiap spesimen atau kontrol yang berisi sumur. Jangan diaduk; pencampuran suspensi antigen dan sampel selesai selama rotasi.


7. Segera letakkan kartu uji pada rotator mekanis, tutup dengan tutup pelembab, dan putar selama 8 menit pada 100 rpm. catatan: Reaksi positif palsu dapat terjadi jika sampel tidak tepat tertutup selama rotasi.


8. Setelah putaran 8 menit, putar sebentar dan miringkan kartu ke belakang dan maju dengan tangan 3-4 x untuk membantu membedakan nonreaktif dari minimal hasil reaktif. Segera baca kartu secara makroskopis di keadaan basah di bawah lampu pijar intensitas tinggi. Hindari silau saat reaksi membaca.


9. Hasil dilaporkan dalam bentuk pengenceran tertinggi yang menghasilkan a hasil reaktif, reaktif sedang, atau reaktif minimal sesuai dengan contoh berikut:



 


 

 

10. Jika pengenceran 1:16 reaktif, siapkan pengenceran lebih lanjut sebagai berikut: Sebuah.


a. Siapkan pengenceran 1:50 serum nonreaktif dalam 0,85% garam. Ini akan digunakan untuk menyiapkan pengenceran spesimen lebih lanjut reaktif pada pengenceran 1:16.


b. Dalam tabung reaksi kecil (12 x 75 mm) siapkan pengenceran 1:16 serum pasien dengan menambahkan 0,1 ml serum menjadi 1,5 ml 0,85% garam. Aduk rata.


c. Keluarkan 50 μl pengencer (disiapkan pada langkah 10.a.) ke dalam sumur 2, 3, 4, dan 5. Jangan tambahkan pengencer ke sumur 1.


d. Keluarkan 50 μl pengenceran 1:16 serum pasien (dari langkah 10.b.) ke dalam sumur 1 dan 2.


e. Campur isi sumur 2 dengan menyedot dan mengeluarkan campuran beberapa kali menggunakan ujung pipet yang sama. Pindahkan 50 μl dari sumur 2 sampai sumur 3.


f. Ulangi secara berurutan sampai sumur 5. Buang 50 μl dari sumur 5. g. Lanjutkan mengikuti prosedur Uji Kuantitatif, langkah 5. hingga 8.


PANDUAN HASIL MEMBACA LINGKARAN RPR 

No comments:

Post a Comment